CIKARANG – Berdasarkan data Korlantas Polri, kelompok usia 15-19 tahun adalah pengguna jalan yang paling rentan mengalami kecelakaan kecelakaan lalu lintas di Indonesia.

Merujuk pada data tersebut, PT Suzuki Indomobil Sales melalui program Corporate Social Responsibility (CSR), dengan tema “Gerakan Suzuki Peduli Keselamatan” (GESIT). PT SIS mengundang 2.000 siswa dari 17 Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Jakarta dan sekitarnya.

Program ini telah berlangsung sejak periode Januari-November 2018 dengan memberikan  pemahaman bagaimana cara berlalu lintas yang aman dan benar kepada para siswa.

“Sebagai perusahaan otomotif, kami bertanggung jawab untuk mengedukasi masyarakat mengenai cara berkendara yang benar, baik sebagai pengendara maupun penumpang. Kami memilih pelajar SMP karena merekalah yang nantinya paling aktif berkendara dan rentan mengalami kecelakaan lalu lintas. ” ujar Ryohei Uchiki, General Manager Strategic Planning Department PT SIS.

Baca juga :  Program Service Gratis untuk KWK Jakarta dari Suzuki

Ditambahkan oleh Uchiki, “Pendidikan keselamatan berkendara penting diberikan sejak dini agar ketika mereka sudah mendapatkan izin berkendara, mereka berkendara dengan bijak dan mengutamakan keselamatan.”

Selama program GESIT berlangsung, para siswa mendapatkan pemaparan mengenai peraturan, tata tertib, dan hukum berkendara yang berlaku di Indonesia. Suzuki menghadirkan professional trainer dari Safety Driving Consultant Indonesia (SDCI) yang akan memberikan edukasi sesuai usia para pelajar baik tentang berkendara motor yang baik dan menjadi penumpang mobil yang aman.

Baca juga :  Ini 7 Tips Persiapan Saat Mudik Lebaran Menggunakan Mobil

Para pelajar juga akan diberikan safety riding demo agar peserta lebih memahami potensi bahaya saat berlalu lintas. Tidak hanya itu saja, Suzuki juga memperkenalkan berbagai fitur keselamatan dari motor dan mobil serta segala fungsinya.

Suzuki Peduli Keselamatan merupakan salah satu program CSR PT SIS yang berfokus memberikan pemahaman mengenai keselamatan berkendara dan dilakukan di sekolah-sekolah sekitar lokasi pabrik Suzuki yaitu Cakung, Tambun dan Cikarang.

“Kami harap setelah mengikuti kegiatan ini para peserta dapat menerapkan informasi yang mereka terima sekaligus membagikannya kepada orang-orang terdekat sehingga potensi kecelakaan lalu lintas bisa dikurangi. Kedepannya, kami berkomitmen untuk terus memberikan edukasi mengenai keselamatan berkendara untuk membentuk karakter yang bertanggung jawab, patuh pada peraturan serta menghargai pengguna jalan lainnya,” tutup Uchiki. [Po/Ajr]

Leave a Reply

Your email address will not be published.